Mercedes-AMG E53 Coupe 2021 Memancarkan Ancaman Elegan

Kami memiliki Mercedes-AMG E53 2021 selama akhir pekan yang sempurna, cukup panas untuk menghargai mobil mewah dengan sistem pendingin udara yang kuat dan kursi kulit berventilasi namun cukup berangin untuk memunculkan sunroof dan membiarkan aroma pinus udara pegunungan dan halus deru mesin inline-enam memenuhi kabin. Ini adalah mobil tanpa stres untuk dikendarai di berbagai lingkungan, empuk dan canggih untuk penjelajahan jalanan kota, cukup kecil untuk parkir, namun siap dan bersedia untuk beralih mode dengan mudah, dengan tombol di roda kemudi dan membuat pekerjaan pendek lurus panjang dan tikungan naik.

Mercedes menawarkan E-class yang disetel AMG sebagai sedan atau bagi mereka yang membutuhkan sinar matahari tanpa gangguan atau panel belakang yang luas sebagai cabriolet atau coupe yang kami uji. Kami selalu menyukai performa AMG versi E53. Ini tidak murah, mulai dari $ 77.300, tetapi memberikan keanggunan dan kekuatan untuk harganya. E53 tidak segaduh atau sekeras saudara-saudara V-8-nya, tetapi memiliki pukulan yang tak terduga, dan kita semua suka tidur. Ini sedikit kurang tidur untuk tahun 2021, berkat fasia depan dan belakang yang diperbarui. Kisi-kisi yang agak kolot telah diganti dengan seringai hiu 12-strake Panamericana yang ditemukan pada model AMG lainnya. Di bagian belakang, diffuser belakang diapit oleh empat outlet knalpot.

Keluarkan benda ini dan orang-orang bergerak, bahkan saat Anda baru saja berlayar. Tidak ada yang menginginkan hiu yang menyeringai di kaca spion mereka. Jika Anda ingin melakukannya sedikit, supercharged dan turbocharged 3.0-liter straight-six lebih dari senang untuk membantu Anda membuat lulus. Dengan 429 tenaga kuda dan torsi 384 pon-kaki, AMG E53 lebih dari mampu membuat lalu lintas di belakang Anda. Masih mungkin untuk membuat mobil lengah dengan sedikit aplikasi throttle yang tergesa-gesa, tetapi ini lebih merupakan penurunan gigi yang lambat dari transmisi otomatis sembilan kecepatan daripada keengganan pada bagian powerplant. Tidak masalah; itu sesaat. Dan kemudian putarannya menanjak, pemandangannya kabur, dan van kemping yang melambai Anda jauh di belakang, untuk selengkapnya di Tips Otomotif.

Jika eksterior E53 agak halus bahkan dengan desain ulang, interiornya seperti duduk di dalam sarung tangan baseball edisi kolektor. Kami adalah kombinasi kurang ajar dari kulit hitam dan cokelat. Jika Anda sudah bosan dengan akumulasi berlumut suede imitasi di interior modern, Anda tidak akan menemukan seberkasnya di E53. Ada satu interior opsional dengan suede Dinamica, tetapi penguji kami adalah blok warna kulit yang luas di mana-mana. Penutup speaker logam art-deco Mercedes dan ventilasi AC mesin turbin tampak sedikit ketinggalan zaman dibandingkan panel pintu yang lebih modern dan trim dasbor aluminium berpola karbon, tetapi efek keseluruhannya adalah kualitas dan kepercayaan diri. Elemen desain berlanjut ke seluruh kabin, dengan jok belakang diperlakukan dengan motif yang sama: Setiap orang mendapat sepotong besar kulit cokelat untuk bersandar pada lengan. Ini juga sangat nyaman, meskipun lebih nyaman di depan daripada di belakang. Ada banyak ruang kepala di belakang sana, meskipun garis atap coupe melengkung, tetapi ruang kaki menjadi sempit saat kursi depan mundur, khususnya di footbox. Seperti pada kebanyakan coupe, bagian belakang lebih baik disimpan untuk perjalanan singkat dan orang yang tidak Anda sukai, meskipun tidak adanya pilar B memberikan kesan sejuk seperti Chevelle di kursi belakang. Kami juga tidak akan memberikan nilai tinggi untuk kemudahan pemasangan kursi anak karena ada banyak panel seperempat antara Anda dan jangkar LATCH. Ini adalah perjalanan kerja dan mobil kencan-malam. Meninggalkan anak-anak di rumah. meskipun garis atap coupe melengkung, tetapi ruang kaki menjadi sempit saat kursi depan mundur, khususnya di footbox. Seperti pada kebanyakan coupe, bagian belakang lebih baik disimpan untuk perjalanan singkat dan orang yang tidak Anda sukai, meskipun tidak adanya pilar B memberikan kesan sejuk seperti Chevelle di kursi belakang. Kami juga tidak akan memberikan nilai tinggi untuk kemudahan pemasangan kursi anak karena ada banyak panel seperempat antara Anda dan jangkar LATCH. Ini adalah perjalanan kerja dan mobil kencan-malam. Meninggalkan anak-anak di rumah. meskipun garis atap coupe melengkung, tetapi ruang kaki menjadi sempit saat kursi depan mundur, khususnya di footbox. Seperti pada kebanyakan coupe, bagian belakang lebih baik disimpan untuk perjalanan singkat dan orang yang tidak Anda sukai, meskipun tidak adanya pilar B memberikan kesan sejuk seperti Chevelle di kursi belakang. Kami juga tidak akan memberikan nilai tinggi untuk kemudahan pemasangan kursi anak karena ada banyak panel seperempat antara Anda dan jangkar LATCH. Ini adalah perjalanan kerja dan mobil kencan-malam. Meninggalkan anak-anak di rumah. t berikan nilai tinggi untuk kemudahan pemasangan kursi anak karena ada banyak panel seperempat antara Anda dan jangkar LATCH. Ini adalah perjalanan kerja dan mobil kencan-malam. Meninggalkan anak-anak di rumah. t berikan nilai tinggi untuk kemudahan pemasangan kursi anak karena ada banyak panel seperempat antara Anda dan jangkar LATCH. Ini adalah perjalanan kerja dan mobil kencan-malam. Meninggalkan anak-anak di rumah.

E53 yang diperbarui mendapat sistem infotainment Mercedes MBUX yang mewah, dan layar sentuh tengah 12,3 inci yang menyatu dengan dasbor digital dalam sapuan kaca lebar yang cukup mengesankan untuk menimbulkan napas terengah-engah dari penumpang yang tidak terbiasa dengan kokpit futuristik seperti itu. Ini dapat dikontrol melalui sentuhan, touchpad konsol, sentuhan roda kemudi, dan suara. Sistemnya bagus, cepat, dan jelas, serta kompatibel dengan Android Auto dan Apple CarPlay, tetapi kami dengan senang hati akan menukar bantalan roda kemudi haptic dengan tombol kuno. Dasbor digital menawarkan segudang info dan tata letak yang tersedia, dan kami melihat semuanya dalam rotasi, berkat gesekan ibu jari yang tidak disengaja pada sensor sentuh setiap lima menit. Ini adalah kasus terlalu banyak pilihan hanya karena Anda bisa. Demikian pula mencolok dan kegunaan yang meragukan adalah layar tengah ‘ kebiasaan menampilkan pemandangan dari kamera depan saat lampu berhenti. Terima kasih, Mercedes, tapi ada sesuatu yang disebut kaca depan di sini. Kita sudah bisa melihat apa yang ada di depan. Detik hidup yang berharga hilang mengalihkannya kembali ke layar CarPlay untuk melihat belokan berikutnya. Beberapa detik lagi akan dihabiskan untuk mencari tombol Park kecil di tuas shifter kecil. Kita hanya bisa membayangkan bahwa tim desain interior di AMG terdiri dari satu desainer dengan tangan seukuran piring makan mereka mengerjakan cabang pohon setir yang tebal dan seorang lagi yang sebenarnya peri, bertanggung jawab atas kemudi yang sangat kecil  tombol roda dan tangkai shifter halus terkubur di belakang roda besar. s di depan. Detik hidup yang berharga hilang mengalihkannya kembali ke layar CarPlay untuk melihat belokan berikutnya. Beberapa detik lagi akan dihabiskan untuk mencari tombol Park kecil di tuas shifter kecil. Kita hanya bisa membayangkan bahwa tim desain interior di AMG terdiri dari satu desainer dengan tangan seukuran piring makan mereka mengerjakan cabang pohon setir yang tebal dan seorang lagi yang sebenarnya peri, bertanggung jawab atas kemudi yang sangat kecil  tombol roda dan tangkai shifter halus terkubur di belakang roda besar. s di depan. Detik hidup yang berharga hilang mengalihkannya kembali ke layar CarPlay untuk melihat belokan berikutnya. Beberapa detik lagi akan dihabiskan untuk mencari tombol Park kecil di tuas shifter kecil. Kita hanya bisa membayangkan bahwa tim desain interior di AMG terdiri dari satu desainer dengan tangan seukuran piring makan mereka mengerjakan cabang pohon setir yang tebal dan seorang lagi yang sebenarnya peri, bertanggung jawab atas kemudi yang sangat kecil  tombol roda dan tangkai shifter halus terkubur di belakang roda besar.

Setelah Anda menemukan shifter dan memasukkannya ke dalam Drive aktivitas yang menarik jika memang ada bagian lembutnya berakhir. Bukannya Anda harus melatih E53, tetapi ini memungkinkan Anda bermain kasar dengannya. Ada kecenderungan untuk mengatakan bahwa setiap mobil dengan penanganan yang baik terasa lebih ringan dari itu. Itu tidak terjadi dengan E53. Rasanya seperti daging babi, tetapi beratnya dapat dikontrol, berputar dengan lancar sambil merasa ditanam. Mode kenyamanan sedikit lembut dan sedikit lamban, tetapi Sport terasa luar biasa, cukup kuat untuk menikung agresif, kemudi tajam, dan meningkatkan geraman kucing pada mesin. Sport+ adalah opsi teratas, tetapi itu membuat pengendaraan kurang nyaman dan sebagian besar hanya meningkatkan kekerasan. Seperti yang ditunjukkan oleh lencana 4Matic+, ia menggunakan versi sistem all-wheel-drive Benz yang disetel AMG.

Coupe Mercedes-AMG E53 tidak berteman. Ketika kami memarkirnya di kota pegunungan hippie yang lucu di Wrightwood, California, kami langsung dilirik oleh beberapa remaja yang sedang bersepeda. “Gentrifiers,” bisik satu sama lain. Oke, mungkin tidak, tapi mereka berpikir begitu, dan mereka tidak salah. Ini adalah jenis mobil yang kemunculannya di lingkungan sekitar berarti harga rumah akan segera naik. Ini memancarkan ancaman elegan yang sama seperti bola merkuri cair di Terminator 2 , tepat sebelum berubah menjadi mesin pembunuh. Mengintimidasi di jalan dan saat diparkir, itu bagus Mercedes seharusnya tidak membuat Anda disukai orang. Seharusnya membuat mereka berpikir Anda akan mewakili musuh perusahaan mereka di pengadilan dan menang. Ini adalah mobil pemenang. Tidak heran itu menyeringai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *