Bagaimana rayap membantu hutan hujan bertahan dari perubahan iklim

Pepohonan, salah satu yang tertinggi di dunia, menjulang di atas Hannah Griffiths dan rekan-rekannya setiap pagi saat mereka menginjak jauh ke dalam sepetak hutan hujan yang masih asli di Cekungan Maliau di Kalimantan. Burung bernyanyi dan satwa liar berjalan melintasi jalan mereka. Suatu hari, beruang madu melintas di jalan di depan mereka. Suatu hari, seekor king kobra melintas.

Tetapi para ilmuwan berjalan melewatinya, melintasi jembatan gantung dan mendorong lebih dalam ke hutan, di mana mereka telah menyiapkan serangkaian eksperimen untuk melihat efek ekologis dari makhluk yang lebih kecil dan tidak terlalu mencolok: rayap.

Rayap, mereka tahu, menguasai ranah tanah di hutan, mengunyah dedaunan yang jatuh dari pohon, menggali terowongan dan menganginkan tanah, dan ” merekayasa” seluruh ekosistem . Tetapi mereka tidak tahu persis betapa pentingnya serangga itu untuk menjaga hutan tetap sehat dan berfungsi jadi mereka mulai mengutak-atik peran mereka dengan menyingkirkan rayap dari tempat tertentu di hutan dan melihat bagaimana responnya.

Beruntung, mereka memulai eksperimennya saat hutan dilanda kekeringan ekstrem, saat peristiwa El Niño 2015-2016 . Dan apa yang mereka temukan yang dirangkum dalam makalah yang diterbitkan Kamis di Science  tidak terduga: rayap ada di mana-mana hampir dua kali lebih banyak selama tahun hujan normal. Dan rayap-rayap itu membantu hutan bertahan dari kekeringan secara utuh dan sehat: di daerah yang kaya rayap, tanahnya tetap lembab, lebih banyak bibit pohon tumbuh, dan sistem tetap berjalan meskipun musim kemarau panjang dan keras.

Rayap untuk menyelamatkan

Rayap mendapatkan reputasi yang buruk. Mereka menjadi berita utama karena menghabiskan miliaran dolar properti setiap tahun di AS dan terkadang karena benar-benar memakan uang. Dan mereka bertanggung jawab atas sekitar dua persen emisi karbon global, hanya karena populasi mereka yang besar dan kegemaran mereka mengunyah bahan kaya karbon. Seluruh industri diarahkan untuk membunuh mereka.

Tetapi mereka memainkan peran kunci dalam banyak ekosistem alami. Para ilmuwan telah mengetahui selama bertahun-tahun bahwa di hutan tropis, rayap mengunyah daun yang jatuh dan kayu mati, menjaga bahan yang jatuh di bawah kendali dan menggembalakan nutrisi dari bahan mati kembali ke sistem untuk digunakan oleh tanaman, serangga, dan hewan lain.

Sangat sulit untuk menguraikan peran sebenarnya rayap di banyak ekosistem yang mereka huni apakah mereka yang melakukan sebagian besar pembersihan lantai hutan, atau apakah itu mikroba tanah, atau semut, atau semuanya bersama-sama? Tetapi tim menemukan cara untuk menyingkirkan rayap dan hanya rayap dari beberapa area kecil di hutan, dengan menjatuhkan tumpukan kecil selulosa beracun “seperti tisu toilet, sungguh,” kata Griffiths yang dapat dicerna oleh rayap dan tidak ada yang lain. . Tertinggal adalah ekosistem yang hampir tanpa rayap yang dapat mereka bandingkan dengan yang tidak terpengaruh, memungkinkan mereka untuk mengetahui peran persis yang dimainkan serangga.

Selama tahun-tahun non-kekeringan, mereka melihat, tidak ada banyak perbedaan antara plot normal dan plot di mana mereka telah menghilangkan rayap. Tetapi selama musim kemarau, efeknya sangat terasa. Di mana ada lebih banyak rayap yang mengunyah hanyut serasah daun, tanah tetap lembab dan bibit bertunas, membantu pesisir hutan melewati kekeringan terburuk dalam 20 tahun.

Rayap dapat secara efektif menyangga perubahan iklim,” kata Rob Pringle, seorang ahli ekologi di Universitas Princeton yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Semakin banyak yang bisa kita lakukan untuk mencoba menjaga integritas kumpulan komunitas alami, semakin tahan mereka terhadap tantangan masa depan, seperti perubahan iklim.

Masa depan yang kering

Para ilmuwan memperkirakan bahwa ketika perubahan iklim berlangsung, kekeringan di wilayah itu bisa menjadi lebih parah, menyebabkan lebih banyak tekanan pada bagian-bagian terakhir dari hutan hujan Kalimantan yang masih asli, kata Jane Hill, seorang ahli entomologi di University of York yang telah bekerja di hutan Maliau selama bertahun-tahun. Tapi baginya, pesannya jelas: rayap adalah kunci untuk menjaga keutuhan hutan dalam menghadapi perubahan iklim.

Tetapi sebagian besar hutan tropis yang tersisa di dunia di Kalimantan dan sekitarnya tidak dalam bentuk yang sempurna dan murni, dan di banyak di antaranya, populasi rayap telah menurun drastis. “Banyak hutan telah terfragmentasi atau terdegradasi,” kata Hill. “Jadi seberapa tangguh itu?”

Dan di masa depan yang dipaksakan oleh iklim, bahkan dorongan rayap yang dapat diberikan kepada hutan mungkin tidak cukup. “Jelas rayap memiliki potensi untuk benar-benar bermanfaat,” kata Carina Tarnita , ahli ekologi di Universitas Princeton yang bukan bagian dari penelitian. “Tapi apa yang terjadi pada mereka di bawah perubahan iklim? Apa titik puncak mereka?”

Dan bagi Griffiths, penelitiannya sendiri menunjukkan betapa banyak yang tersisa untuk dipelajari tentang keterkaitan ekosistem di sini dan di hutan tropis di seluruh dunia. Hanya karena mereka kebetulan mempelajari kekeringan, mereka dapat mengetahui pentingnya rayap bagi sistem, katanya. Dan itu “membunyikan lonceng alarm di kepalaku,” katanya, “karena itu membuatku berpikir, yah, apa lagi yang tidak kita ketahui? Jika kita mulai merusak komunitas biologis, kita tidak tahu apa yang akan terjadi.”

Jika Anda membutuhkan seseorang yang dapat menangani masalah rayap, sebaiknya Anda memanggil jasa anti rayap profesional.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *